Monday, 13 April 2015

Sementara sendiri (*-*)

Sementara sendiri, 
Biar saja apa yang datang melintas.. hadaplah
Biar saja waktu ini buat kita...berseronoklah
Biar saja manja mengada dengan keluarga...hak kita dan mereka
Biar saja hati tenang tak berkocak....bahagia namanya

p/s: 
Awak, kalau awak susah atau sedih, datanglah cari saya. Saya akan sentiasa ada untuk awak. Waktu awak gembira, tak apa, saya percaya awak ada ramai yang lain tuk temankan (*-^). Shhhhh..... tak yah cakap apa


Thursday, 26 March 2015

kAmU, ye KAMU!

tolong bilang aku
dimana sakit kamu
tolong bilang aku
apa resah kamu
tolonglah bilang sama aku
apa yang ada dalam kepala kamu

tolong faham kamu
aku bukan bomoh
bisa tahu mana sakitmu
tolong faham kamu
aku ini tahu rautmu, 
saat resah membelenggu
tolong
jangan tipu aku!
tolonglah faham wahai kamu,
kamu dan kamu,
AKU INI SAYANG SAMA KAMU.
Sendiri
aku masih disini
menanti hadirmu yang tak pasti
sendiri
ku kan sendiri lagi
saat kau tiba-tiba hilang dan pergi
sendiri
kau biarku disini
meniti jalan tajam penuh berduri
sendiri
ku tak mampu berlari
setelah cinta harapan kau dustai
aku kini 
belajar untuk berdiri
sendiri

-Pompa Bensin-

Tuesday, 24 March 2015

Gadis!

Melangsir keris pusaka hikmat,
Keris sejarah sejak bahari,
Kalau gadis ingin selamat,
Jangan murah menjual diri.

(Antalogi Harga Sebuah Lukisan, Dewan Bahasa dan Pustaka)

Betul, tersangatlah betulnya. Ada beza ramah dengan murah. Jangan terlalu ramah sehingga kelihatan telalu murah. Tegas, bukan sehingga kelihatan sombong. Tapi, tegas, biar orang tahu, ramah kita ada hadnya.

Jangan terlalu ramah, sehingga kelihatan telah menawarkan hati. Bimbang yang sebelah sana terasa telah dimanjai. Bimbang dia telah simpan kita ketat-ketat dalam hati. Susah pula nak tarik diri nanti. Nak diteruskan, kita pula yang makan hati.

Tegas dalam lembut. belajarlah berkata tidak pada yang bukan hak. Bimbang, jika selalu bersetuju, makan diri kelak. Waktu itu, penyesalan pun dah tiada guna. Biar dikata ketinggalan zaman, jangan sesalnya berzaman-zaman.

Friday, 20 March 2015

Sampai Bila-Bila

Kau begitu indah
Hanya dirimu kasih
Suci hatimu
Seputih cinta dariku

Ku tak berdaya
Untuk meluahkan
Cintaku ini
Ku kan terus menanti

Kutunggu dikau kata cinta
Tak mungkin akan ada akhirnya
Ku kan tunggu sampai bila-bila
Ku terus menunggu

Sinar matamu kasih
Memancarkan cahaya
Yang membawaku
Kepada cinta sejati

Ku tak berdaya
Untuk meluahkan
Cintaku ini
Ku kan terus menanti

Kutunggu dikau kata cinta
Tak mungkin akan ada akhirnya
Ku kan tunggu sampai bila-bila
Ku terus menunggu

Kutunggu dikau kata cinta
Tak mungkin akan ada akhirnya
Ku kan tunggu sampai bila-bila
Hanyalah untukmu

Kutunggu dikau kata cinta
Tak mungkin akan ada akhirnya
Ku kan tunggu sampai bila-bila
Ku terus menunggu

Kutunggu dikau kata cinta
Tak mungkin akan ada akhirnya
Ku kan tunggu sampai bila-bila
Hanyalah untukmu

Kutunggu dikau kata cinta
Tak mungkin akan ada akhirnya
Ku kan tunggu sampai bila-bila
Hanyalah untukmu
Hanyalah untukmu

p/s: Saya suka sangat tengok drama Teman Lelaki Upahan. Jadi, saya terdengar lagu nyanyian 3sixty ni. Ternyata, selain daripada dramanya yang menarik dan buat saya berfikir dengan waras, lagu-lagu yang mengiringi drama ini juga menarik untuk didengar. 

Mau Apa Lagi

Mau apa lagi kamu
saat mengadu penat
dia berkata
pergilah rehat

Mau apa lagi kamu
saat mengeluh berat
dia ajarkan
kamu selawat

Mau apa lagi kamu?

Tuesday, 17 March 2015

buntu..

buntu idea sekarang ni.. sibuk dengan apa pun saya tak tahu. mungkin perlu re-format otak.. kurang membaca mungkin.

p/s: maaf, membel pada diri sendiri. maaf, kongsikan bebelan disini.